Apa yang dapat dipelajari oleh pengembang properti dari Azabudai Hills di Jepang | Real Estate Asia
, Japan
571 views
Azabudai Hills (from the official website).

Apa yang dapat dipelajari oleh pengembang properti dari Azabudai Hills di Jepang

Pengembangan senilai US$4 miliar ini bertujuan untuk menjadi pusat internasional bagi warga asing dan perusahaan modal ventura.

Azabudai Hills, proyek pengembangan terbaru Jepang, mungkin saja menjadi landasan penting bagi ambisi Tokyo untuk dilihat sebagai tujuan internasional yang menarik.

\Sebelum pandemi, lokasi tersebut masih merupakan distrik tua dengan rumah-rumah lama. Sekarang, setelah tiga puluh tahun perencanaan dan investasi lebih dari US$4 miliar, lahan seluas delapan hektar tersebut telah dikembangkan menjadi gabungan modern dari ruang hunian, perkantoran, dan komersial, serta dirancang dengan memperhatikan pasar internasional. Fasilitasnya mencakup sekolah internasional, rumah sakit berbahasa Inggris, unit-unit hunian mewah, ruang komersial dan jalur bawah tanah, bahkan sebuah pusat yang direncanakan untuk perusahaan modal ventura dan perusahaan modal ventura komersial (CVC).

Museum seni interaktif dan pameran cahaya terkenal teamLab borderless juga akan pindah ke kompleks tersebut dan dibuka pada Februari 2024.\

Pengembangan lokasi ini dilakukan dengan mempertimbangkan ruang hijau Tokyo, dengan taman vertikal dan taman seluas 2,4 hektar membentuk bagian dari kompleks tersebut.

Pengembang perkotaan Mori Building Co. berharap bahwa ckarya terbarunya, Azabudai Hills, akan menjadi tujuan hidup dan bekerja pilihan baik bagi masyarakat Jepang maupun ekspatriat asing—dan juga bagi startup yang ingin mengembangkan operasi mereka di Tokyo, seperti yang diungkapkan oleh juru bicara perusahaan kepada Singapore Business Review.

ALSO READ: Guess which city led APAC logistics rental growth in H2 2023

Pusat Inovasi

Yang membedakan Azabudai Hills dari pengembangan residensial atau kantor biasa adalah komitmennya untuk menjadikan ruang seluas 8,1 hektar sebagai pusat industri startup yang berkembang pesat di Tokyo.

Juru bicara Mori Building Co. mengatakan bahwa mereka mengundang setidaknya 70 perusahaan investasi untuk membuka cabang di kompleks tersebut.

"Mereka [Mori Building] telah membuka "Tokyo Venture Capital Hub", yang memiliki luas 3.600㎡. Selain itu, mereka mengundang 20 modal ventura, dan 50 perusahaan modal ventura komersial di area tersebut," kata seorang juru bicara kepada Singapore Business Review melalui seorang penerjemah.

Selain itu, diperkirakan Azabudai Hills akan menawarkan 214.500 meter persegi ruang kantor untuk perusahaan di berbagai industri.

Ini adalah situasi yang saling menguntungkan bagi kedua belah pihak, karena kompleks ini berada dekat dengan CIC Tokyo, sebuah kampus "inovasi" yang menawarkan ruang kerja fleksibel untuk startup, yang saat ini menjadi lokasi bagi 250 perusahaan, investor, dan kantor pemerintah.

Dengan Jepang berencana untuk menginvestasikan JPY10 triliun di industri startupnya dan mendukung perusahaan asing maupun domestik, pendiri startup dan ekspatriat yang pindah ke Tokyo mungkin akan menemukan bahwa Azabudai Hills adalah tempat yang tepat untuk kebutuhan bisnis dan kehidupan pribadi mereka.

Sekitar 1.400 unit residensial akan tersedia di dalam Azabudai Hills. Kontrak residensial juga akan ditawarkan dalam bahasa Inggris, kata jurubicara tersebut.

Beberapa dari ruang residensial dan kantor ini akan terletak di titik fokus pengembangan: Menara Mori JP. Berdiri dengan ketinggian sekitar 330 meter, hanya tiga meter lebih rendah dari Menara Tokyo yang ikonik yang terletak beberapa blok di sebelahnya. Menara Mori JP akan memiliki ruang kantor di bawah dan unit residensial mewah akan tersedia di lantai atas, dioperasikan oleh operator resor mewah.

Sekolah Britania Raya di Tokyo juga sedang dibangun dalam pengembangan ini, serta sebuah taman kanak-kanak. Pusat Perawatan Pencegahan Rumah Sakit Universitas Keio juga telah pindah ke dalam kompleks tersebut, dan akan memulai operasional pada tanggal 6 November.

Tiga puluh tahun persiapan

Sebelum konstruksi penuh pengembangan senilai US$4 miliar bisa dimulai pada 2019, proyek Azabudai Hills mengemban jejaknya kembali ke tahun 1989. Saat itu, situs tersebut, dalam kata-kata Mori Building Co., adalah "distrik panjang dan sempit yang memanjang dari timur ke barat, awalnya terpecah oleh bukit dan lembah dalam topografi yang rumit."

Pada saat itu, situs tersebut dihuni oleh sekitar 300 pemilik tanah yang tinggal di rumah-rumah kayu kecil dan bangunan rendah. Beberapa kali pertemuan komite diadakan dengan para pemilik tanah untuk mencapai kesepakatan tentang membangun kembali.

Para pemilik tanah ini tidak dikesampingkan dari pembangunan kembali  tempat rumah mereka dulu berada: mantan penduduk diberi unit di salah satu gedung residensial baru Azabudai Hills. Beberapa bahkan memilih untuk menyewakan tempat tinggal baru dan tinggal di tempat lain, kata seorang juru bicara.

Sisa situs kemudian dikembangkan menjadi apa yang ada saat ini: distrik bisnis dan residensial mewah terbaru Tokyo, dengan bangunan dan topografi yang dirancang oleh arsitek Inggris Thomas Heatherwick, yang terkenal karena merancang kaldron Olimpiade London 2012.

Heatherwick dikenal karena desainnya yang seimbang antara arsitektur modern dan ruang hijau, fitur yang sangat hadir di Azabudai Hills: ketika pengembangan dibuka pada November, pengunjung dan penduduk akan dapat menikmati total gabungan 2,4 hektar area hijau, termasuk taman vertikal.

Semakin besar 

Ini bukanlah usaha pertama Mori Building dalam mengembangkan kembaliatau menurut kata juru bicara mereka, merevitalisasi properti lama di Tokyo. Sebelum Azabudai Hills, Mori Building telah memulai proyek pengembangan yang terkenal: Roppongi Hills.

Mori Building Co.yang juga berada di balik museum seni interaktif dan cahaya MORI Building DIGITAL ART MUSEUM: teamLab Borderless, membuat gebrakan pertamanya dalam pengembangan kembali dengan mengembangkan sekitar 12 hektar Roppongi Hills. Perusahaan ini menghabiskan 17 tahun untuk merancang konsepnya, bekerja dengan lebih dari 400 pemilik hak ke situs tersebut, dan akhirnya memulai konstruksi, untuk berhasil meluncurkan apa yang dianggap sebagai pembangunan kembali perkotaan terbesar yang pernah ada di Jepang pada saat dibuka di  2003.

Sementara itu, perusahaan juga telah mengembangkan Toranomon Hills di dekatnya. Serupa dengan Azabudai Hills, area seluas 7,5 hektar Toranomon Hills ditujukan untuk menjadi pusat hub internasional dan pusat bisnis global, menawarkan 305.000 meter persegi ruang kantor dan sekitar 730 unit residensial. Station tower, sebuah gedung setinggi 266 meter, baru saja membuka pintunya pada 6 Oktober, dan menandai penyelesaian pengembangan Toranomon Hills.

Di masa depan, Mori Building Co. berbagi bahwa mereka tengah mencari lokasi lain di Tokyo yang dapat mereka revitalisasi menjadi pusat internasional dan distrik bisnis selanjutnya, meskipun mereka enggan memberi tahu area mana yang akan dikembangkan selanjutnya.

Apa yang dapat dipelajari oleh pengembang properti dari Azabudai Hills di Jepang

Pengembangan senilai US$4 miliar ini bertujuan untuk menjadi pusat internasional bagi warga asing dan perusahaan modal ventura.

AIRSIDE tempat eco-haven baru yang menonjolkan urban farm dan smart bike parking

Properti komersial ini menyediakan hasil panen dari pertaniannya kepada penyewanya.

Gedung perkantoran tua mengadopsi sistem protokol terbuka untuk manajemen energi

Para ahli juga berpendapat penggunaan sistem manajemen gedung lebih berpeluang untuk menghemat energi.

Perusahaan self-storage semakin booming di tenga industri layanan dan fasilitas tambahan yang berkembang

Di Singapura, StorHub telah memperkenalkan pemesanan online untuk ruang penyimpanan berbagai ukuran.

Pasokan kumulatif kantor di Jakarta CBD kini mencapai 7,4 juta meter persegi

Pasokan juga diperkirakan akan meningkat secara signifikan di luar CBD.

Serviced apartments mendominasi pasokan hotel baru di Jakarta pada 2023

Lebih dari 70% kamar baru yang masuk pasar berasal dari serviced apartments.

Filinvest’s New Clark City menampilkan wajah baru dari pembangunan berkelanjutan

Pengembang berbasis Filipina itu mendefinisikan ulang keberlanjutan dari ruang hijau dan komponen daur ulang hingga Eco-Tech-Ture dan pabrik baterai kendaraan listrik.