AIRSIDE tempat eco-haven baru yang menonjolkan urban farm dan smart bike parking | Real Estate Asia
, Hong Kong
551 views
Photo from AIRSIDE

AIRSIDE tempat eco-haven baru yang menonjolkan urban farm dan smart bike parking

Properti komersial ini menyediakan hasil panen dari pertaniannya kepada penyewanya.

Landmark mixed-use Nan Fung Group, AIRSIDE, sedang memetakan jalan baru ke arah keberlanjutan dengan menyediakan urban farm seluas 6.000 kaki persegi di dalam area mal yang menyediakan hasil panen segar kepada penyewanya.

Terletak di lantai dua mal belanja, AIR FARM menampung lebih dari 50 jenis tanaman musiman.

Selain tenant F&B, AIRSIDE juga membagikan hasil panen yang diperoleh dari AIR FARM kepada masyarakat dan organisasi amal yang membutuhkan untuk "mempromosikan gaya hidup jejak karbon rendah dan solusi berbasis alam kepada masyarakat."

AIRSIDE juga mengadakan workshop urban farm secara teratur di AIR FARM untuk masyarakat umum dan tenant.

Dengan melakukan kegiatan-kegiatan tersebut memungkinkan AIRSIDE untuk mewujudkan konsep "place of wholeness", menurut Billy Hui, direktur eksekutif dan juru bicara Nan Fung Group.

"AIRSIDE menganjurkan konsep gaya hidup urban yang unik tentang 'wholeness', yang mempromosikan keberadaan manusia dan alam secara harmonis," kata Hui.

"Desain arsitektur dan fasilitas AIRSIDE mengambil inspirasi dari integrasi yang mulus antara kompleks dengan lingkungan alam," tambahnya.

Eco-haven

Menunjukkan komitmennya terhadap keberlanjutan, AIRSIDE telah mengabdikan sepertiga dari situsnya untuk ruang hijau. Di lantai enam AIRSIDE, terdapat rooftop garden yang menampilkan berbagai tanaman tropis dan flora asli.

Di luar ruang hijau, apa yang membuat AIRSIDE berkelanjutan adalah serangkaian fasilitas inovatif seperti Sistem Pengumpulan Sampah Otomatis pertama di Hong Kong dan sistem smart bicycle parking sistem, serta lahan PV monokristalin terbesar di gedung perkantoran dan PV yang dapat dilalui, serta 850 tempat parkir mobil yang dilengkapi dengan fasilitas pengisian kendaraan listrik (EV).

AIRSIDE juga merupakan pengembangan komersial pertama di Hong Kong yang mengadopsi Sistem Pendinginan Distrik (DCS) Kai Tak dari Departemen Layanan Elektrik dan Mekanik (EMSD).

"Kami sangat bangga dengan status proyek yang telah memperoleh tujuh sertifikasi bangunan berkelanjutan tertinggi, termasuk Platinum WiredScore dan SmartScore Certifications, serta Platinum Core WELL [antara lain]," kata Hui.

Komitmen Net Positif

AIRSIDE juga telah berusaha untuk melibatkan tenantnya dalam perjalanan menuju membangun masyarakat yang berkelanjutan dan rendah karbon.

Melalui inisiatif keterlibatan tenant yang disebut "Net Positive Lease," AIRSIDE dapat bekerja sama dengan tenant, karyawan, dan mitra komunitas untuk mendorong keberlanjutan.

Di bawah "Net Positive Lease," penyewa yang berkomitmen pada "Net Positive Pledge" dapat menerima serangkaian insentif dan manfaat, termasuk insentif biaya pengelolaan, paparan pemasaran, akses prioritas ke penyediaan dan program ekologis, dan lainnya.

"[Inisiatif ini akan] memobilisasi tenant untuk mencapai tujuan keberlanjutan bersama [Nan Fung Group]," kata Hui.

Tenant AIRSIDE yang telah berkomitmen pada "Net Positive Pledge" termasuk city'super, SoHo House, AEON (Toko Tseung Kwan O), Grup Café de Coral dan restorannya, Yayasan D. H. Chen, dan Groupe SEB.

Hiburan, budaya, dan hidup hijau

Yang membedakan AIRSIDE adalah integrasi yang mulus antara gaya hidup hiburan, budaya, dan hidup hijau, yang semuanya berada di bawah satu atap.

Mal belanja bertingkat ini memiliki 700.000 kaki persegi ruang ritel dan lebih dari 60 outlet F&B.

Lebih dari 10.000 kaki persegi dari ruang mal juga ditujukan untuk seni dan budaya. Mal ini menampung 18 karya seni permanen dan digital.

Di lantai ketiga, Galeri Gate 33 seluas 3.000 kaki persegi menampilkan pameran seni dan budaya yang dikuratori oleh tim profesional AIRSIDE.

Selain Galeri Gate 33, karya seni permanen juga dapat ditemukan di seluruh portofolio AIRSIDE. Ini termasuk lukisan terbesar yang pernah dibuat oleh seniman Hong Kong muda Wong Chun-hei di lantai 6, yang menangkap pemandangan Gunung Singa ikonik seperti yang terlihat dari AIRSIDE.

To Wun, yang terkenal karena interpretasi kontemporer kerajinan tradisional, juga merancang instalasi seni interaktif yang terinspirasi oleh kepala singa dalam tarian singa tradisional untuk AIRSIDE.

Pelukis tinta kontemporer Koon Wai Bong dan ilustrator Onion Peterman juga memiliki karya di dalam bangunan AIRSIDE.

"Selain karya seni ini, sejumlah foto yang memukau juga akan dipajang. Karya masterpiece terakhir dari fotografer terkenal John Fung berfokus pada pola terbang burung saat mereka melayang di langit, melambangkan hubungan antara kehidupan burung dan AIRSIDE," kata Hui.

"Koleksi foto udara yang eksklusif dari fotografer terkenal Tugo Cheng memamerkan warisan budaya dan adat lokal di area Kai Tak, sementara fotografer lainnya, Poon Chi-hung, mendokumentasikan transformasi Kai Tak dari tahun ke tahun," tambahnya.

Penghargaan kepada tekstil

Desain AIRSIDE sendiri merupakan seni, yang menampilkan industri tekstil. "Seluruh desain, mulai dari lanskap hingga fasad, massing, dan interior, membangkitkan aspek tekstil dan kualitas kain melalui gerakan desain seperti anyaman, lipatan, sobekan, dan potongan," tulis Snøhetta, firma arsitektur di balik AIRSIDE, di situs webnya.

Fasad AIRSIDE juga dilapisi dengan kaca bergelombang yang melengkung dengan lembut, menyerupai selubung kain yang elegan.

"Di lobi menara, instalasi pencahayaan yang dirancang khusus dengan pola seperti anyaman membentang di sepanjang langit-langit. Massing bangunan, dengan potongan-potongan miring, memberi penghormatan pada sobekan dan potongan yang ada dalam manufaktur tekstil," tulis Snøhetta.

Sementara itu, atrium ritel mal menampilkan spandrel yang dilapisi dengan tekstil anyaman yang dirancang khusus dari plastik daur ulang dari lebih dari 100.000 botol konsumen post-consumer.

"Lanskap pejalan kaki dan desain plaza dirancang sebagai lipatan yang dihasilkan dari memutar massa bangunan pada urban fabric. Jalan setapak yang landai dan plaza melengkung melalui proyek ini, menciptakan lanskap pejalan kaki yang mengundang yang merangkai berbagai spesies dan warna tanaman, di mana banyak di antaranya adalah spesies asli," tulis Snøhetta.

Apa yang dapat dipelajari oleh pengembang properti dari Azabudai Hills di Jepang

Pengembangan senilai US$4 miliar ini bertujuan untuk menjadi pusat internasional bagi warga asing dan perusahaan modal ventura.

AIRSIDE tempat eco-haven baru yang menonjolkan urban farm dan smart bike parking

Properti komersial ini menyediakan hasil panen dari pertaniannya kepada penyewanya.

Gedung perkantoran tua mengadopsi sistem protokol terbuka untuk manajemen energi

Para ahli juga berpendapat penggunaan sistem manajemen gedung lebih berpeluang untuk menghemat energi.

Perusahaan self-storage semakin booming di tenga industri layanan dan fasilitas tambahan yang berkembang

Di Singapura, StorHub telah memperkenalkan pemesanan online untuk ruang penyimpanan berbagai ukuran.

Pasokan kumulatif kantor di Jakarta CBD kini mencapai 7,4 juta meter persegi

Pasokan juga diperkirakan akan meningkat secara signifikan di luar CBD.

Serviced apartments mendominasi pasokan hotel baru di Jakarta pada 2023

Lebih dari 70% kamar baru yang masuk pasar berasal dari serviced apartments.

Filinvest’s New Clark City menampilkan wajah baru dari pembangunan berkelanjutan

Pengembang berbasis Filipina itu mendefinisikan ulang keberlanjutan dari ruang hijau dan komponen daur ulang hingga Eco-Tech-Ture dan pabrik baterai kendaraan listrik.