Bisnis Jepang andalkan properti untuk mengurangi kesengsaraan finansial | Realestate Asia
, Japan
213 views
Stuart Porter, Private Equity, Financial Services & Real Assets Tax Partner and Asia Real Estate Tax Leader, at PwC Tax Japan

Bisnis Jepang andalkan properti untuk mengurangi kesengsaraan finansial

Mereka menjual realti mereka atau mengubah real estate mereka menjadi aset bisnis.

Sementara bisnis Jepang bergulat dengan pandemi dan membuat karyawan mereka bekerja dari rumah atau di bawah pengaturan hybrid, sebuah peluang datang mengetuk pintu mereka untuk mengamankan posisi keuangan mereka. Perusahaan menjual atau menggunakan aset real estate mereka dalam bisnis mereka untuk mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan.

Dalam 12 hingga 18 bulan terakhir, para pemimpin industri real estate sibuk melayani perusahaan yang memiliki banyak properti dalam pembukuan mereka, yang dapat mereka outsourcing atau jual, Stuart Porter, Private Equity, Financial Services & Real Assets Tax Partner and Asia Real Estate Tax Leader, di PwC Tax Japan mengatakan kepada Real Estate Asia.

“Ada lebih banyak permintaan pasar dari perusahaan Jepang yang [ingin] masuk dalam diskusi tentang apa yang harus dilakukan dengan real estate mereka, yang mungkin termasuk menjualnya atau menggunakan sebagiannya dalam bisnis mereka, atau sebagian dengan afiliasi lain yang yang tidak mereka pikirkan sebelumnya,” katanya.

Langkah ini memungkinkan pemilik untuk fokus pada masalah bisnis yang lebih penting, Porter mengklaim, menambahkan, dalam tiga hingga empat tahun terakhir, ada juga serapan besar dalam transaksi ekuitas swasta di Jepang, di mana aset riil yang mendasari yang dimiliki oleh perusahaan yang diakuisisi adalah kemudian dijual dan hasilnya digunakan untuk membiayai kembali bisnis yang diakuisisi.

Apa yang terjadi dengan properti yang dijual?

Investor, baik lokal maupun asing, “tetap sangat haus” akan aset real estate yang terjangkau (menjadi aset yang menghasilkan imbal hasil stabil yang baik dengan biaya pendanaan rendah), kata Porter. Apalagi sekarang Ministry of Foreign Affairs Jepang membuka diri bagi orang asing untuk pekerjaan dan tujuan bisnis sejak 1 Maret, sehingga investor sekarang secara bertahap dapat mengunjungi Jepang dan menilai investasi mereka yang ada dan/atau sumber untuk yang baru.

Mayoritas investor global yang mengincar untuk memiliki tanah di Jepang termasuk orang Eropa, dana pensiun asing yang besar, dan sampai batas tertentu, pemerintah dengan dana kekayaan negara di Asia—mereka biasanya bermitra dengan manajer aset dalam satu aset atau dana yang dikelola tunggal, biasanya melalui Singapura atau Luksemburg (di mana mungkin sudah ada orang).

Porter mengatakan, pembobotan aset Jepang dianggap "cukup berat" karena lebih mahal dan menghasilkan imbal hasil yang stabil, dibandingkan dengan sebagian besar aset Asia.

Karena itu, ada beberapa manajer aset asing yang tidak hadir di Jepang, berinvestasi di negara tersebut, bukan untuk membeli aset, tetapi untuk membeli perusahaan pengelola aset beserta karyawannya karena pengalaman mereka.

“[Mereka] menggunakannya untuk mengumpulkan dana guna mendukung investasi dan investor di pasar yang biasanya memiliki bobot yang cukup baik untuk dana Asia mana pun. Itu untuk bisnis inbound,” ujarnya.

Tren lainnya

Tren lain yang diharapkan PwC di Jepang adalah perubahan dari desentralisasi di pasar real estate komersial dan residensial karena lingkungan kerja dari rumah. Porter juga memperhatikan bahwa perusahaan Jepang menjadi lebih fleksibel dalam pengaturan kerja mereka. Secara khusus, pemerintah juga menjadi lebih fleksibel dalam hal menerima data atau pengiriman secara elektronik, mengingat lingkungan kerja jarak jauh.

Beberapa penyedia layanan dan kelompok milik asing lainnya, sementara itu, terus bekerja dari rumah karena pandemi, katanya.

Karena pelancong bisnis dan investor bisnis mulai kembali ke Jepang untuk melihat aset mereka dan melihat peluang, Porter berkata: “Itu akan mengharuskan kita semua keluar untuk menemui mereka dan mengadakan pertemuan yang biasa kita lakukan sepanjang waktu. Jadi saya pikir kita akan lebih banyak bergerak ke pekerjaan hybrid.”

Porter juga mengatakan bahwa mematuhi mandat hijau juga mendapatkan daya tarik, terutama di kalangan pengembang real estate. Masih ada minat yang berkelanjutan dalam investasi pergudangan dan pusat data di Jepang.

“Ini sebenarnya waktu yang cukup sibuk untuk industri real estate di Jepang. Awalnya, jelas, mereka terpengaruh oleh segala sesuatu di bulan-bulan awal COVID. Namun sejak saat itu, justru menjadi pasar yang sangat ramai meski banyak dilakukan dari rumah seperti di tempat lain,” ujarnya.

Follow the link for more news on

Destination Office menandai kembalinya bekerja normal

Kantor baru Cushman & Wakefield seluas 11.

Pasar pusat data Indonesia akan mencapai US$3,07 miliar pada tahun 2026

Kota-kota lain selain Jakarta menarik perhatian investor.

Siapa penyewa paling aktif di pasar properti utama Jakarta?

Mal-Mal utama melihat lebih dari dua penyewa jenis  ini di kuartal tahun ini.

Siapa yang diuntungkan dari langkah-langkah pendinginan sektor real estat Singapura dan bagaimana?

Setelah pengenaan ABSD yang lebih tinggi, penjualan investasi properti residensial turun menjadi 33,4%.

Sewa kantor di Jakarta turun 2,8% di Q1

Harga sewa diperkirakan akan terus menurun hingga di akhir tahun ini.

Tren utama di pasar ruang kantor fleksibel Jakarta

Kantor flex menyumbang 5,2% dari total ruang di Sudirman CBD pada Q1.

Penerimaan bersih kantor non-CBD Indonesia melonjak sebesar 85% di Q1

Tetapi sektor perumahan negara ini memimpin pertumbuhan di pasar properti.

Langkah-langkah ‘pendinginan’ prospek pasar perumahan Singapura yang suram

Transaksi perumahan pribadi dapat turun hingga 29% YoY pada 2022.

KPMG: Pengembang Singapura dapat mengalihkan fokus ke bidang tanah yang lebih kecil dengan perubahan pajak baru-baru ini

Pemerintah menaikkan bea materai untuk pembeli properti sebesar 5-15 poin persentase.