Gedung perkantoran tua mengadopsi sistem protokol terbuka untuk manajemen energi | Real Estate Asia
, Singapore
500 views
Photo from Savills

Gedung perkantoran tua mengadopsi sistem protokol terbuka untuk manajemen energi

Para ahli juga berpendapat penggunaan sistem manajemen gedung lebih berpeluang untuk menghemat energi.

Pemilik gedung perkantoran di Singapura semakin beralih ke sistem protokol terbuka untuk manajemen energi dalam meningkatkan efisiensi dan mengurangi dampak lingkungan.

Samuel Han, kepala Manajemen Energi & Keberlanjutan di Savills Singapura, mengatakan pemilik dapat dengan mudah mengintegrasikan sistem energi baru dengan infrastruktur yang lebih tua dengan memanfaatkan protokol terbuka, yang dapat memfasilitasi koneksi antar peralatan selama koneksi interface pemrograman aplikasi diizinkan.

"Untuk sistem energi, baru-baru ini semuanya menggunakan protokol terbuka," katanya kepada Singapore Business Review.

Protokol terbuka, dipublikasikan secara terbuka dan dapat diakses oleh semua, didukung oleh berbagai entitas termasuk perusahaan, kelompok pengguna, masyarakat profesional, dan pemerintah. Dukungan ini memperluas pilihan pengguna untuk perangkat atau sistem yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifik mereka, berdasarkan laporan Schneider Electric.

Dalam sistem manajemen gedung (BMS), protokol terbuka memberikan manfaat seperti dukungan luas dari produsen dan vendor perangkat lunak, ketersediaan perangkat lunak pihak ketiga yang beragam, komunikasi yang lancar dengan subsistem, dukungan komunitas aktif, dan adaptabilitas di masa depan.

Di tengah tantangan yang ditimbulkan oleh bangunan tua, Han mengatakan efisiensi bawaan mereka sering kali menghasilkan pengembalian yang signifikan setelah dimodernisasi, menjadikan mereka kandidat utama untuk peningkatan penghematan energi.

"Untuk bangunan-bangunan tua, mereka memiliki manfaat yang lebih besar dari pemasangan sistem energi, karena mereka akan memiliki pengembalian yang lebih tinggi. Hal ini disebabkan oleh penghematan energi yang lebih besar karena bangunan-bangunan tua cenderung kurang efisien," katanya.

Sistem Manajemen Gedung

Selain itu, Han merekomendasikan untuk memanfaatkan BMS untuk analisis data, memberdayakan para pemangku kepentingan untuk menemukan peluang penghematan energi.

BMS adalah sistem integral yang dirancang untuk mengontrol dan memantau komponen yang mengonsumsi energi secara penting di dalam gedung, termasuk HVAC (pemanas, ventilasi, dan pengkondisian udara), tingkat pencahayaan, dan sistem keamanan.

Pakar tersebut juga menekankan pentingnya mengatasi konsumsi energi, terutama yang disebabkan oleh sistem HVAC, yang dapat menyumbang hingga 70% dari tagihan energi.

"Kita harus menangani peralatan tersebut untuk membuatnya lebih efisien, dan untuk bangunan yang tidak efisien menjadi bangunan yang efisien, itu bisa menghemat 30% hingga 50% dari tagihan energi mereka," katanya.

Bagi Han, kuncinya terletak pada pendekatan komprehensif yang mengintegrasikan protokol pemeliharaan rutin untuk peralatan penting di ruang mesin bersama dengan mekanisme pelacakan data yang canggih, sering kali didukung oleh solusi AI.

Dia mengatakan transformasi dalam lanskap manajemen energi di gedung perkantoran, di mana AI membantu dengan deteksi kesalahan dan memberikan solusi otomatis, dapat mengurangi tenaga kerja manual.

Teknologi baru

Pemilik gedung perkantoran juga semakin menerima teknologi inovatif.

"Chiller multi-comparison, yang beroperasi secara efisien dalam kondisi tingkat hunian rendah, dan sensor IoT yang meningkatkan pengumpulan dan analisis data, semakin populer," kata Han.

Pakar tersebut juga menekankan pentingnya memberikan edukasi kepada penyewa tentang konservasi melalui inisiatif yang ditargetkan.

"Dan dari situ, kita dapat menganalisis dan melihat di mana kekurangannya atau di mana peluang yang ada di depan mata. Mereka dapat melakukan perbaikan energi untuk lebih baik  dalam menghemat energi mereka, dan juga untuk mendidik penyewa tentang penghematan energi dan air dengan menempelkan poster di dinding demi lebih memahami pentingnya lingkungan," katanya.

"Kesadaran dan pemahaman tentang data energi adalah kunci untuk mengidentifikasi peluang penghematan, dan pendidikan penyewa dapat membentuk budaya keberlanjutan," sarannya.

Komitmen Singapura untuk mengoptimalkan konsumsi energi dan mengurangi dampak lingkungan terlihat melalui inisiatif seperti mengadopsi sistem fotovoltaik surya dan mengejar sertifikasi bangunan hijau seperti Green Mark BCA dan LEED, bersama dengan manajemen energi berbasis data, sistem HVAC yang dioptimalkan, dan penggunaan air dan pencahayaan yang efisien.

Pada  2005, skema sertifikasi Green Mark diperkenalkan untuk mengevaluasi dampak lingkungan dan kinerja bangunan, mempromosikan praktik desain dan konstruksi yang berkelanjutan.

Strategi energi berkelanjutan

Singapura telah membuat kemajuan signifikan dalam mengurangi jejak karbonnya dengan beralih dari bahan bakar fosil yang intens karbon menjadi gas alam untuk pembangkit listrik.

Saat ini, gas alam menyumbang lebih dari 95% dari campuran bahan bakar Singapura untuk pembangkitan listrik karena kandungan karbonnya yang lebih rendah per unit listrik yang dihasilkan, menurut Badan Lingkungan Nasional.

Singapura bertujuan untuk meningkatkan kapasitas surya menjadi 2 GWp pada 2030, didukung oleh penyebaran penyimpanan energi yang komprehensif setelah  2025. Panel surya juga akan ditempatkan secara strategis di atap, waduk, dan lokasi di lepas pantai untuk meningkatkan pasokan energi bersih dan memperkuat keamanan energi.

Selain itu, negara kota ini menjajaki kemitraan dengan negara-negara tetangga untuk energi yang kompetitif secara biaya melalui grid yang terhubung.

Untuk mengurangi emisi karbon, Singapura menerima teknologi inovatif seperti penangkapan karbon dan solusi hidrogen, menunjukkan kepemimpinannya dalam memerangi perubahan iklim sambil memastikan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Singapura juga memperluas cakupan skema Energy Efficiency Grant (EEG) untuk mencakup berbagai bisnis, termasuk yang bergerak di bidang manufaktur, konstruksi, maritim, pusat data, dan penggunanya.

Awalnya EEG diluncurkan pada 2022 untuk sektor seperti layanan makanan, manufaktur makanan, dan ritel,dan bertujuan untuk membantu bisnis dengan mensubsidi akuisisi peralatan hemat energi.

Apa yang dapat dipelajari oleh pengembang properti dari Azabudai Hills di Jepang

Pengembangan senilai US$4 miliar ini bertujuan untuk menjadi pusat internasional bagi warga asing dan perusahaan modal ventura.

AIRSIDE tempat eco-haven baru yang menonjolkan urban farm dan smart bike parking

Properti komersial ini menyediakan hasil panen dari pertaniannya kepada penyewanya.

Gedung perkantoran tua mengadopsi sistem protokol terbuka untuk manajemen energi

Para ahli juga berpendapat penggunaan sistem manajemen gedung lebih berpeluang untuk menghemat energi.

Perusahaan self-storage semakin booming di tenga industri layanan dan fasilitas tambahan yang berkembang

Di Singapura, StorHub telah memperkenalkan pemesanan online untuk ruang penyimpanan berbagai ukuran.

Pasokan kumulatif kantor di Jakarta CBD kini mencapai 7,4 juta meter persegi

Pasokan juga diperkirakan akan meningkat secara signifikan di luar CBD.

Serviced apartments mendominasi pasokan hotel baru di Jakarta pada 2023

Lebih dari 70% kamar baru yang masuk pasar berasal dari serviced apartments.

Filinvest’s New Clark City menampilkan wajah baru dari pembangunan berkelanjutan

Pengembang berbasis Filipina itu mendefinisikan ulang keberlanjutan dari ruang hijau dan komponen daur ulang hingga Eco-Tech-Ture dan pabrik baterai kendaraan listrik.