Perusahaan otomotif dan teknologi berebut lahan industri di Jakarta | Realestate Asia
, Indonesia

Perusahaan otomotif dan teknologi berebut lahan industri di Jakarta

Setidaknya ada 3 transaksi dari 13 hektar untuk perusahaan pusat data pada Q3.

Sektor industri telah menjadi salah satu segmen yang paling tangguh selama pandemi karena lonjakan tiba-tiba dalam ritel online serta produk dan layanan terkait teknologi lainnya. Menurut Colliers, perusahaan yang terkait dengan otomotif mencapai 58% dari total transaksi industri di Indonesia.

Sebagai contoh, produsen mobil global asal Korea Selatan membeli hampir 32 hektar lahan di Karawang New Industry City (KNIC). Perusahaan otomotif tersebut berencana menjadikan Indonesia sebagai hub untuk pembuatan baterai mobil dan kendaraan listrik di Asia Tenggara. Investasi yang cukup besar dalam produksi baterai dan kendaraan listrik ini merupakan rencana strategis bagi produsen mobil Korea itu untuk mengamankan pangsa pasar kendaraan yang lebih besar di Indonesia, di mana perusahaan-perusahaan Jepang telah mendominasi.

“Transaksi lahan besar yang terjadi pada Q3 ini turut mendorong kinerja seluruh transaksi industri di Jabodetabek. Dari catatan kami sejauh ini, total transaksi lahan pada tahun 2021 YTD, terdiri dari sekitar 64% dari total transaksi lahan yang dilakukan tahun lalu. Hal ini cukup memuaskan mengingat kendala yang kami hadapi sebagai akibat dari lesunya perekonomian saat ini.”

Berikut selengkapnya dari Colliers:

Sementara itu, ekspansi industri high-tech terus berlanjut. Digitalisasi yang didorong oleh pandemi disorot dengan meningkatkan lalu lintas online dan untuk perusahaan yang membutuhkan infrastruktur untuk mendukung transisi mereka dari offline ke online dan on-premise ke cloud. Pasca pandemi, dunia online itu nyata, layak, dan seterusnya maju. Pelanggan pribadi dan korporat menuntut konektivitas 100 persen tanpa downtime.

Pertumbuhan operasi pusat data di beberapa lokasi, terutama di kawasan industri, mencatat peningkatan kebutuhan kinerja dan efisiensi, sekaligus mengurangi biaya. Mereka telah memperluas kehadiran mereka sejak beberapa tahun yang lalu. Pusat data dapat dibangun di mana saja dengan daya dan konektivitas, tetapi lokasi berdampak pada kualitas layanan yang dapat diberikan kepada pelanggannya. Di sisi lain, lokasi yang buruk dapat mengakibatkan koneksi yang tidak stabil dan masalah efisiensi. Ekspansi pusat data YTD berkontribusi sekitar 14% dari total transaksi lahan.

Industri terkait otomotif YTD mencapai sekitar 58% dari total transaksi, atau sekitar 68 hektar. Hal ini merupakan pengulangan beberapa tahun lalu ketika sektor otomotif menjadi pendorong utama penyerapan lahan. Kebutuhan akan fasilitas logistik dan gudang masih tetap ada namun tidak harus di dalam lokasi kawasan industri.

Untuk industri high-tech, kami mencatat tiga transaksi seluas sekitar 13 hektar yang melibatkan perusahaan pusat data di Greenland IE dan Jababeka IE. Dua bidang lahan seluas sekitar 12 hektar diakuisisi oleh perusahaan pusat data di Greenland IE sementara sekitar satu hektar dijual ke industri yang sama di Jababeka.

Secara total, Jababeka pada kuartal ini menjual 5,1 hektare. Terlepas dari transaksi yang dilakukan oleh perusahaan pusat data lokal, industri kulit Korea membeli sekitar 4,2 hektar. Masih di Bekasi, BFIE melaporkan transaksi seluas satu hektar ke perusahaan pengemasan lokal. Kawasan industri lain di Bekasi kini lebih fokus pada sisi operasi, mempertahankan penyewa yang ada karena sebagian besar kavling sudah habis terjual.

Di Karawang, selain penjualan KNIC yang cukup besar, Suryacipta juga mencatatkan kesepakatan dengan industri kimia sekitar 1,3 hektare. Kota Bukit Indah (Besland Pertiwi) mengkonfirmasi kesepakatan sewa sekitar 0,5 hektar untuk perusahaan Jepang (alat musik) untuk menyimpan barang-barang mereka. Sementara itu, perkebunan aktif lainnya di Karawang belum menyelesaikan transaksi pada kuartal ini tetapi tetap optimis menerima lebih banyak permintaan pada Q4.

Kami tidak mencatat transaksi persewaan di wilayah selatan pada kuartal ini. Salah satu kawasan industri di Bogor yang fokus pada persewaan baik lahan maupun bangunan mencatat bahwa beberapa penyewa tidak dalam posisi untuk memperluas kehadirannya, bahkan ada beberapa yang mundur dari lokasi, terutama yang menyewakan lahan. Sementara satu penyewa menambah area sewa mereka, aktivitas persewaan secara keseluruhan di bagian selatan Jabodetabek cukup terbengkalai. Karena stok lahan di Bogor terbatas, kami tidak mengharapkan transaksi dalam jumlah yang signifikan di wilayah ini. Sentul melaporkan penjualan dua unit gudang pada kuartal ini, dengan total lahan hampir 800 m2.

Griya Idola di Tangerang sejauh ini telah menjual satu unit gudang. Transaksi kecil ini mungkin akan diikuti dengan transaksi yang lebih besar pada Q4. Secara keseluruhan, aktivitas transaksi, meskipun relatif kecil, menunjukkan prospek yang baik. Lebih jauh ke barat, Serang sejauh ini hanya menyumbang sedikit transaksi dari perusahaan bahan bangunan lokal seluas 0,8 hektar di Modern Cikande dan persewaan gudang di KIEC. Ke depan, kami mengharapkan transaksi yang cukup besar di Serang.

Dari semua transaksi, baik dalam penjualan dan persewaan, pasar industri menyimpulkan sekitar 52,7 hektar, sedikit lebih rendah dari pada Q2. Total transaksi YTD mencapai total 134,9 hektar atau sekitar 70% dari total pada tahun 2020.

 

Follow the links for more news on

Destination Office menandai kembalinya bekerja normal

Kantor baru Cushman & Wakefield seluas 11.

Pasar pusat data Indonesia akan mencapai US$3,07 miliar pada tahun 2026

Kota-kota lain selain Jakarta menarik perhatian investor.

Siapa penyewa paling aktif di pasar properti utama Jakarta?

Mal-Mal utama melihat lebih dari dua penyewa jenis  ini di kuartal tahun ini.

Siapa yang diuntungkan dari langkah-langkah pendinginan sektor real estat Singapura dan bagaimana?

Setelah pengenaan ABSD yang lebih tinggi, penjualan investasi properti residensial turun menjadi 33,4%.

Sewa kantor di Jakarta turun 2,8% di Q1

Harga sewa diperkirakan akan terus menurun hingga di akhir tahun ini.

Tren utama di pasar ruang kantor fleksibel Jakarta

Kantor flex menyumbang 5,2% dari total ruang di Sudirman CBD pada Q1.

Penerimaan bersih kantor non-CBD Indonesia melonjak sebesar 85% di Q1

Tetapi sektor perumahan negara ini memimpin pertumbuhan di pasar properti.

Langkah-langkah ‘pendinginan’ prospek pasar perumahan Singapura yang suram

Transaksi perumahan pribadi dapat turun hingga 29% YoY pada 2022.

KPMG: Pengembang Singapura dapat mengalihkan fokus ke bidang tanah yang lebih kecil dengan perubahan pajak baru-baru ini

Pemerintah menaikkan bea materai untuk pembeli properti sebesar 5-15 poin persentase.