Seberapa siapkah pasar perkantoran Jakarta terhadap meningkatnya permintaan akan ruang terbuka hijau? | Realestate Asia
, Indonesia

Seberapa siapkah pasar perkantoran Jakarta terhadap meningkatnya permintaan akan ruang terbuka hijau?

Kurang dari 20% dari pasokan perkantoran kota tersebut memperoleh sertifikasi hijau.

Keberlanjutan telah menjadi salah satu kata kunci dalam real estate dalam beberapa tahun terakhir. Dalam laporan terbaru, JLL mengungkapkan bahwa keberlanjutan adalah pertimbangan terpenting ketiga bagi penghuni setelah lokasi dan sewa saat menyewakan properti di Asia Pasifik. Faktanya, 80% penghuni mengatakan bahwa mereka akan secara proaktif memprioritaskan pencarian lokasi untuk bangunan yang membantu mengurangi emisi karbon mereka di masa depan.

Oleh karena itu, permintaan akan ruang yang berkelanjutan diperkirakan akan melonjak dalam waktu dekat, tetapi apakah pasar perkantoran Jakarta siap untuk menangkap permintaan ini?

Inilah yang dikatakan JLL:

Indonesia telah mengeluarkan peraturan untuk bangunan hijau, yang beberapa di antaranya dibuat oleh pemerintah daerah. Jakarta adalah kota pertama di negara ini yang mengeluarkan peraturan khusus untuk bangunan hijau pada tahun 2012. Peraturan ini berlaku untuk bangunan baru dan yang sudah ada dengan jenis dan ukuran tertentu. Namun, pasokan gedung perkantoran hijau masih terbatas di Jakarta.

Pada H121, kami mencatat pasokan perkantoran komersial Jakarta sekitar 360 bangunan, dengan total 9,8 juta m2 – 6,8 juta m2 di area CBD dan 3 juta m2 di non-CBD. Dari total area di bawah pasokan perkantoran, kurang dari 20% telah memperoleh sertifikasi hijau dan sebagian besar berbasis di area CBD. Setengah dari pasokan perkantoran hijau untuk CBD terletak di kawasan Sudirman, disusul kawasan Kuningan dan Gatot Subroto.

Pengukuran gedung perkantoran hijau di Jakarta paling sering ditentukan oleh lembaga LEED dari Amerika Serikat, BCA Green Mark Scheme dari Singapura, dan standar Greenship yang ditetapkan di bawah otoritas lembaga sertifikasi nasional Green Building Council Indonesia (GBCI)–anggota World Green Building Council.

Meskipun bangunan Grade B menyumbang sekitar 50% dari pasokan perkantoran Jakarta, sebagian besar bangunan hijau adalah Grade A. Bangunan Grade A merupakan sekitar 85% dari total pasokan gedung perkantoran hijau. Faktanya, 43% pasokan perkantoran Grade A di Jakarta terdiri dari bangunan hijau, dibandingkan dengan hanya 5% untuk bangunan Grade B & C.

Gedung perkantoran hijau di Jakarta sebagian besar telah selesai dibangun mulai tahun 2016 dan seterusnya, ketika lebih banyak penyelesaian baru dengan sertifikasi hijau memasuki pasar. Karena Jakarta melihat pasokan yang besar, hampir 60% dari total penyelesaian dari tahun 2016 memperoleh sertifikasi hijau. Oleh karena itu, pasokan telah meningkat secara signifikan hampir tiga kali lipat seperti yang tercatat pada H121 dibandingkan dengan sebelum 2016.

Apa selanjutnya?

Kami mulai melihat para penghuni, terutama perusahaan multinasional, menjadikan keberlanjutan sebagai salah satu syarat utama saat mencari ruang perkantoran di Jakarta. Di masa depan, seiring permintaan diperkirakan akan meningkat pasca pandemi, kami mengantisipasi munculnya lebih banyak pertanyaan seperti itu sementara flight-to-quality tetap menjadi tema utama.

 

Follow the link for more news on

Destination Office menandai kembalinya bekerja normal

Kantor baru Cushman & Wakefield seluas 11.

Pasar pusat data Indonesia akan mencapai US$3,07 miliar pada tahun 2026

Kota-kota lain selain Jakarta menarik perhatian investor.

Siapa penyewa paling aktif di pasar properti utama Jakarta?

Mal-Mal utama melihat lebih dari dua penyewa jenis  ini di kuartal tahun ini.

Siapa yang diuntungkan dari langkah-langkah pendinginan sektor real estat Singapura dan bagaimana?

Setelah pengenaan ABSD yang lebih tinggi, penjualan investasi properti residensial turun menjadi 33,4%.

Sewa kantor di Jakarta turun 2,8% di Q1

Harga sewa diperkirakan akan terus menurun hingga di akhir tahun ini.

Tren utama di pasar ruang kantor fleksibel Jakarta

Kantor flex menyumbang 5,2% dari total ruang di Sudirman CBD pada Q1.

Penerimaan bersih kantor non-CBD Indonesia melonjak sebesar 85% di Q1

Tetapi sektor perumahan negara ini memimpin pertumbuhan di pasar properti.

Langkah-langkah ‘pendinginan’ prospek pasar perumahan Singapura yang suram

Transaksi perumahan pribadi dapat turun hingga 29% YoY pada 2022.

KPMG: Pengembang Singapura dapat mengalihkan fokus ke bidang tanah yang lebih kecil dengan perubahan pajak baru-baru ini

Pemerintah menaikkan bea materai untuk pembeli properti sebesar 5-15 poin persentase.