Sewa perkantoran di Jakarta terus menurun selama lebih dari dua tahun | Realestate Asia
, Indonesia

Sewa perkantoran di Jakarta terus menurun selama lebih dari dua tahun

Tetapi, penurunan sewa sekarang tengah melambat dengan hanya penurunan sebanyak 0,6% pada Q3.

Ketika tingkat vaksinasi meningkat dan pembatasan mulai rileks, kegiatan penyewaan kantor di Jakarta diperkirakan akan pulih perlahan. Colliers merekomendasikan tuan tanah untuk mengetahui strategi penghematan biaya yang diadopsi oleh penghuni. Permintaan ekspansi kemungkinan akan didominasi oleh perusahaan domestik dan regional dikarenakan adanya proses persetujuan yang lebih cepat.

“Rata-rata persewaan di CBD telah mengalami kecenderungan penurunan selama lebih dari dua tahun. Setelah turun 7% YOY pada tahun 2020, rata-rata permintaan sewa melanjutkan kecenderungan penurunannya pada tahun 2021, meskipun pada kecepatan yang lebih lambat. Di Q3, sewa rata-rata berada di IDR 248.042, hanya mengalami penurunan 0,6% QOQ. Dengan sekitar 1,5 juta meter persegi saat ini ruang kosong tersedia di pasar, dapat diekspektasikan bahwa akan ada lebih banyak tekanan pada tuan tanah.”

Informasi lebih banyak dari Colliers:

Saat ini, permintaan atas penyewaan di beberapa bangunan tetap tidak berubah, tetapi tuan tanah akan menawarkan paket sewa yang kompetitif untuk penyewa tertentu. Permintaan sewa kemungkinan akan tetap berada di kurva datar hingga akhir 2021, atau hanya turun sekitar 4% YOY. Tingkat permintaan diperkirakan akan mengalami peningkatan, meskipun kami masih melihat bahwa potensi kenaikan sewa akan sebagian disebabkan oleh hal ini, dan sebagian lagi karena sewa yang lebih tinggi yang ditetapkan oleh gedung perkantoran premium yang baru diresmikan.

Pada Q1 2021, rata-rata sewa di luar CBD turun secara substansial. Namun, secara bertahap naik ke IDR 188.321 kuartal ini, meningkat 1,5% QOQ. Mirip dengan CBD, tingkat permintaan untuk gedung perkantoran yang terletak di luar CBD diperkirakan akan tetap relatif rendah dalam beberapa tahun mendatang. Satu-satunya alasan penyesuaian ke atas dalam keseluruhan sewa adalah terutama karena kontribusi bangunan baru yang menawarkan sewa lebih tinggi daripada sewa pasar rata-rata.

Pasar penjualan kantor strata-judul relatif tenang dan, dalam sembilan bulan terakhir, harga jual rata-rata tetap berada di angka IDR 54 juta di CBD dan IDR 36 juta di luar CBD. Volume penjualan diperkirakan akan tetap rendah. Kemungkinan ada stagnasi dalam harga jual, yang mana mungkin terjadi sampai tahun 2022.

 

Follow the links for more news on

Destination Office menandai kembalinya bekerja normal

Kantor baru Cushman & Wakefield seluas 11.

Pasar pusat data Indonesia akan mencapai US$3,07 miliar pada tahun 2026

Kota-kota lain selain Jakarta menarik perhatian investor.

Siapa penyewa paling aktif di pasar properti utama Jakarta?

Mal-Mal utama melihat lebih dari dua penyewa jenis  ini di kuartal tahun ini.

Siapa yang diuntungkan dari langkah-langkah pendinginan sektor real estat Singapura dan bagaimana?

Setelah pengenaan ABSD yang lebih tinggi, penjualan investasi properti residensial turun menjadi 33,4%.

Sewa kantor di Jakarta turun 2,8% di Q1

Harga sewa diperkirakan akan terus menurun hingga di akhir tahun ini.

Tren utama di pasar ruang kantor fleksibel Jakarta

Kantor flex menyumbang 5,2% dari total ruang di Sudirman CBD pada Q1.

Penerimaan bersih kantor non-CBD Indonesia melonjak sebesar 85% di Q1

Tetapi sektor perumahan negara ini memimpin pertumbuhan di pasar properti.

Langkah-langkah ‘pendinginan’ prospek pasar perumahan Singapura yang suram

Transaksi perumahan pribadi dapat turun hingga 29% YoY pada 2022.

KPMG: Pengembang Singapura dapat mengalihkan fokus ke bidang tanah yang lebih kecil dengan perubahan pajak baru-baru ini

Pemerintah menaikkan bea materai untuk pembeli properti sebesar 5-15 poin persentase.