Tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua: Perusahaan beralih ke pengalaman saat mereka menyesuaikan ruang dalam pengaturan hibryd secara permanen | Realestate Asia
, APAC
570 views

Tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua: Perusahaan beralih ke pengalaman saat mereka menyesuaikan ruang dalam pengaturan hibryd secara permanen

Cushman & Wakefield mengatakan tempat kerja modern akan melihat variasi hybrid fit-out, baik yang sederhana maupun kompleks.

Perusahaan bergulat untuk menyesuaikan kantor mereka dalam memaksimalkan ruang dan menciptakan tempat kerja hybrid berkinerja tinggi sejak pengaturan kerja jarak jauh maupun bekerja di kantor menjadi permanen, kata Cushman & Wakefield.

Pengusaha terus menempatkan pengalaman karyawan di tengah bagaimana cara ruang kantor digunakan sementara mereka jugamemastikan kesejahteraan pekerja dan memasukkan standar environmental, social, and governance (ESG) dalam desain.

Head of Client Services for Southeast Asia, Project & Development Services di Cushman & Wakefield  (tidak termasuk Singapura) Sharon Wee, berbicara dengan Editor-in-Chief Real Estate Asia Tim Charlton tentang bagaimana pemberi kerja dapat mencapai keseimbangan dalam menjaga tempat kerja tetap fleksibel sambil mempertahankan  budaya perusahaan dan kesetaraan pengalaman karyawan.

Laporan terbaru Anda membahas bagaimana hybrid akan menjadi permanen baru. Bisakah Anda memberi kami contoh tampilannya?

Seluruh pengalaman karyawan hybrid ini telah menjadi yang terdepan di semua organisasi dalam lima tahun terakhir karena adanya perang bakat, terutama di Asia Pasifik di mana tenaga kerjanya lebih muda dan paham teknologi. Dengan kompleksitas tambahan karena adanya pandemi COVID-19, kami sekarang memiliki apa yang digambarkan sebagai tempat kerja hybrid. Tempat kerja modern ini akan memiliki variasi fit-out hybrid, baik yang sederhana maupun yang kompleks, karena karyawan dan organisasi sepakat untuk bekerja dari rumah dan di kantor. Misalnya, kantor dengan fit-out hybrid akan tampak lebih berorientasi pada gaya hidup.

Seberapa berbeda pengaturan kantor dari konsep hot-desking lama? Bisakah Anda memberi kami gambaran?

Kami melihat perubahan besar dari stasiun kerja permanen dan kursi yang telah ditentukan. Tempat kerja hybrid terdiri dari berbagai jenis pengaturan untuk berbagai jenis pekerjaan. Ini juga menggambarkan keseimbangan antara bekerja dari rumah dan kantor.

Jika karyawan ingin melakukan pekerjaan yang lebih fokus dan tenang di kantor, akan ada area khusus yang mungkin mirip dengan zona tenang perpustakaan. Jika ruang kolaboratif lebih disukai, keberadaan atau sesuatu yang lebih terlihat gaya hidup adalah norma pada saat ini. Beberapa perusahaan teknologi memiliki pengaturan modular yang mendorong aliran ide bebas selama kegiatan dan diskusi brainstorming. Untuk orang-orang yang baru datang selama setengah hari atau beberapa jam, mereka memiliki stasiun kerja yang ditentukan atau stasiun kerja yang tidak ditentukan, yang kemungkinan besar dipesan melalui aplikasi terlebih dahulu. Tempat kerja yang didukung teknologi sekarang menjadi norma dan tuntutan karena mengoptimalkan pengalaman kerja karyawan.

Apakah ini berarti bahwa ruang pertemuan akan sedikit kurang digunakan seperti dimasa lalu, ketika orang sekarang akan duduk di sekitar meja tinggi di dapur, misalnya?

Ya, tetapi itu semua tergantung pada budaya perusahaan. Kami pasti melihat hal tersebut lebih banyak di AS, Eropa, dan Australia, dibandingkan dengan Asia dan Asia Tenggara. Ini adalah budaya yang kami anjurkan kepada karyawan dan klien kami juga. Anda mungkin tidak memerlukan ruang pertemuan untuk enam orang untuk percakapan santai dengan rekan kerja, itu bisa saja obrolan ruang kopi. Untuk tujuan membangun budaya dan branding, organisasi mungkin lebih memilih kegiatan seperti itu dilakukan di dalam ruang mereka daripada di kedai kopi eksternal.

Mendidik karyawan tentang etiket yang benar dalam hal menggunakan ruang rapat dan konferensi untuk tugas dan acara yang sesuai menjadi penting. Ukuran yang tepat dan menggunakan ruang pertemuan dengan tepat adalah salah satu area dalam strategi tempat kerja yang kami tangani dengan klien kami.

Sekarang Cushman & Wakefield memiliki alat strategi tempat kerja yang disebut Experience Per Square Footᵀᴹ (XSF). Bisakah Anda memberi tahu kami cara kerjanya?

Pengalaman karyawan telah menjadi pertimbangan utama bagi klien dalam lima tahun terakhir. Apa yang telah dikembangkan Cushman & Wakefield adalah alat berbasis data, memanfaatkan sensor dan survei untuk mengukur dan membandingkan pengalaman tempat kerja bagi pengguna individu. Alat XSF ini secara statistik mengungkap metrik real estat dan tempat kerja yang berkaitan dengan keterlibatan dan pengalaman karyawan.

Tetapi data hanyalah data, yang kami garis bawahi adalah interpretasi informasi ini untuk membantu klien menyadari seperti apa lingkungan kerja berkinerja tinggi itu. Dan selama pandemi COVID-19, Cushman & Wakefield telah mengadaptasi alat ini untuk mengetahui pengalaman kerja di rumah dan di kantor. Contoh yang baik adalah pekerjaan yang telah kami lakukan untuk LinkedIn, yang terkenal dengan kualitas lingkungan kerja mereka. Kami membandingkan dan membedakan lebih dari 30 kantor LinkedIn di seluruh dunia dengan klien lain dan menentukan seperti apa tempat kerja berkinerja tinggi itu. Setelah itu, kami menyarankan tindakan perbaikan yang sesuai, yang mungkin berupa peningkatan atau konfigurasi ulang. Penerapan desain yang cermat dan standar kesesuaian sangat penting untuk mencerminkan peran dan tujuan kantor yang semuanya tentang pengalaman, keterlibatan, kolaborasi, budaya, dan kesejahteraan karyawan.

Apa saja contoh tempat kerja berperforma tinggi yang dapat ditemukan oleh alat ini? Apa yang dapat dilakukan perusahaan untuk perbaikan cepat?

Pengaturan yang didorong oleh kemudahan dan bukan hanya meja kerja dengan fasilitas dasar menghasilkan tempat kerja berkinerja tinggi yang meningkatkan produktivitas. Dalam jangka panjang, hal ini akan berdampak positif bagi kesehatan dan kesejahteraan karyawan. Contoh perbaikan cepat adalah menjaga tempat kerja tetap gesit, dengan memiliki lebih banyak modular workstations dan pengaturan kerja yang dapat ditingkatkan dan diturunkan sesuai kebutuhan untuk berbagai aktivitas. Fleksibilitas adalah kuncinya.

Satu hal yang disoroti oleh laporan Anda adalah perusahaan mencari beberapa ESG yang menang. Apa saja faktor-faktor ESG utama yang dicari perusahaan di kantor mereka?

Keberlanjutan bukanlah topik baru bagi investor atau penghuni di real estat perusahaan, tetapi pendekatan terhadap keberlanjutan lebih dari sekadar mencari sertifikasi hijau dan kesehatan seperti Leadership in Energy and Environmental Design (LEED) atau akreditasi Green Mark. Klien menetapkan standar dan agenda mereka sendiri, seperti kami di Cushman & Wakefield, seputar keberlanjutan dan peta jalan menuju netralitas karbon. Ini terkait dengan apa yang telah disebutkan sebelumnya tentang pengalaman karyawan, di mana kesehatan juga menjadi perhatian utama. Para talenta saat ini juga semakin sadar akan lingkungan, budaya dan sosial. Untuk mempertahankan dan menarik semua talenta baru ini, pemberi kerja harus secara nyata menangani keberlanjutan dan kesehatan dengan mengintegrasikan semua langkah ESG yang relevan ke tempat kerja melalui desain dan menyelaraskan dengan nilai-nilai perusahaan mereka.

 Anda juga baru saja merilis 2022 Asia Pacific Office Fit-out Cost Guide yang sangat dinanti-nantikan. Bagaimana klien Anda menggunakannya? Dan apa yang bisa kita pelajari dari itu?

Cushman & Wakefield’s annual Office Fit-out Cost Guide digunakan oleh penghuni internasional dan berbasis APAC kami untuk perencanaan pengeluaran modal mereka. Untuk organisasi multi-lokasi, ini dapat digunakan untuk perencanaan tahunan atau hanya proyek satu kali dalam tujuan penganggaran. Dalam publikasi tahun ini, kami juga menyertakan tiga tren kunci yang akan berguna bagi klien kami, salah satunya adalah perencanaan hybrid permanen. Kami telah membantu klien menentukan apa arti model hibrida ini bagi mereka karena perusahaan yang berbeda menangani kembalu ke kantor dalam berbagai tahap. Ini mungkin tampak menakutkan bagi mereka, tetapi dalam panduan biaya penyesuaian ini, kami juga telah membaginya menjadi tiga klasifikasi penyesuaian—hibrida dasar, hibrida kolaboratif, dan hibrida canggih. Klien akan ingin tahu ingin tahu bagaimana mereka dapat merancang ekosistem hibrida yang ideal: berapa banyak ruang yang mereka butuhkan, seperti apa ruang ini, berapa biaya untuk menyesuaikannya, dan bagaimana memenuhi tuntutan desain yang terus berkembang dari tenaga kerja yang fleksibel. Semua faktor ini ada dalam laporan.

 

Klik disini (here) untuk mengunduh Cushman & Wakefield’s 2022 Asia Pacific Office Fit-out Cost Guide

Follow the link for more news on

Destination Office menandai kembalinya bekerja normal

Kantor baru Cushman & Wakefield seluas 11.

Pasar pusat data Indonesia akan mencapai US$3,07 miliar pada tahun 2026

Kota-kota lain selain Jakarta menarik perhatian investor.

Siapa penyewa paling aktif di pasar properti utama Jakarta?

Mal-Mal utama melihat lebih dari dua penyewa jenis  ini di kuartal tahun ini.

Siapa yang diuntungkan dari langkah-langkah pendinginan sektor real estat Singapura dan bagaimana?

Setelah pengenaan ABSD yang lebih tinggi, penjualan investasi properti residensial turun menjadi 33,4%.

Sewa kantor di Jakarta turun 2,8% di Q1

Harga sewa diperkirakan akan terus menurun hingga di akhir tahun ini.

Tren utama di pasar ruang kantor fleksibel Jakarta

Kantor flex menyumbang 5,2% dari total ruang di Sudirman CBD pada Q1.

Penerimaan bersih kantor non-CBD Indonesia melonjak sebesar 85% di Q1

Tetapi sektor perumahan negara ini memimpin pertumbuhan di pasar properti.

Langkah-langkah ‘pendinginan’ prospek pasar perumahan Singapura yang suram

Transaksi perumahan pribadi dapat turun hingga 29% YoY pada 2022.

KPMG: Pengembang Singapura dapat mengalihkan fokus ke bidang tanah yang lebih kecil dengan perubahan pajak baru-baru ini

Pemerintah menaikkan bea materai untuk pembeli properti sebesar 5-15 poin persentase.