Delapan properti penginapan akan dibuka di Jakarta sebelum akhir tahun | Realestate Asia
, Indonesia

Delapan properti penginapan akan dibuka di Jakarta sebelum akhir tahun

Artinya ada 1.500 kamar baru.

Jakarta baru membuka satu hotel di semester pertama tahun ini, yaitu Hotel Sutasoma dengan 111 kamar yang terletak di Jakarta Selatan. JLL mengatakan bahwa tidak ada pembukaan hotel besar di Jakarta Pusat, karena sebagian besar telah ditunda di kemudian hari atau ditunda tanpa batas waktu di tengah penundaan konstruksi dan permintaan yang diredam karena penutupan perbatasan.

Menurut JLL, delapan properti penginapan yang menawarkan sekitar 1.500 kamar dijadwalkan akan dibuka untuk sisa tahun 2021, yang merupakan peningkatan besar dari tahun 2020 karena limpahan pembukaan yang tertunda dari tahun lalu. Pembukaan yang akan datang mencakup campuran apartemen dan hotel, dan sebagian besar diposisikan di segmen kelas menengah dan kelas atas. Pembukaan mewah satu-satunya adalah Langham Jakarta dengan 224 kamar yang akan berlokasi di SCBD.

Berikut lebih banyak dari JLL:

Permintaan domestik tetap menjadi pendorong utama karena penutupan perbatasan

Permintaan internasional tetap tenang karena perbatasan internasional tetap ditutup kecuali untuk pengunjung penting. Pengunjung internasional berjumlah sekitar 45.700 pada YTD Mei 2021, mewakili penurunan 87,2% y-o-y dari periode yang sama tahun lalu. Sebagai catatan positif, tidak termasuk efek musiman, kunjungan bulanan berada pada tren yang meningkat sejak Mei 2020 ketika kota ini sedang full lockdown.

Pengunjung domestik tetap menjadi pendorong utama permintaan hotel mewah, meskipun permintaan secara keseluruhan masih jauh di bawah tingkat historis mengingat ketergantungan segmen yang besar pada pengunjung internasional. Lockdown nasional baru-baru ini yang diberlakukan pada Juli 2021 untuk memerangi gelombang COVID-19 paling mematikan di negara itu kemungkinan akan mengurangi permintaan domestik dalam waktu dekat.

Pemulihan RevPAR didorong oleh rebound hunian dan low base effect

RevPAR meningkat 14,3% y-o-y pada YTD Juni 2021, menandai peningkatan y-o-y pertama sejak dimulainya pandemi COVID-19. Tingkat hunian meningkat sebesar 13,3 poin persentase menjadi 43%, yang lebih dari mengimbangi penurunan ADR sebesar 20,9% y-o-y menjadi Rp1,6 juta. Peningkatan tersebut, bagaimanapun, juga dikaitkan dengan low base effect yang disebabkan oleh lockdown tahun lalu di mana RevPAR jatuh ke rekor terendah.

Pada catatan positif, telah terjadi rebound yang kuat dalam kinerja RevPAR mewah bulanan. RevPAR mewah mencapai level tertinggi 12 bulan pada Mei 2021 yang merupakan 88% dari level sebelum COVID-19 (2019), dibandingkan dengan 14% selama puncak lockdown pada Mei 2020. Permintaan yang didorong domestik memicu rebound kuat dalam tingkat hunian, yang pada gilirannya juga memungkinkan ADR untuk pulih secara bertahap sejak awal 2021.

Outlook: Pemulihan RevPAR kemungkinan akan melambat dalam waktu dekat

Kunjungan internasional diperkirakan akan tetap diredam dalam waktu dekat di tengah berlanjutnya penutupan perbatasan. Lockdown nasional baru-baru ini pada Juli 2021 juga diperkirakan akan mengurangi permintaan di antara pengunjung yang diizinkan, dan menyebabkan penundaan lebih lanjut dalam pengaturan koridor perjalanan dengan pasar-pasar utama. Permintaan domestik juga diperkirakan akan turun dalam waktu dekat karena pembatasan pergerakan yang lebih ketat.

Menyusul rebound kuat di RevPAR selama setahun terakhir, lockdown baru-baru ini kemungkinan akan berdampak buruk jangka pendek pada tingkat hunian, yang pada gilirannya dapat menyebabkan tekanan lebih lanjut pada ADR. Laju pemulihan RevPAR akan bergantung pada kemampuan pemerintah untuk mengendalikan wabah COVID-19 saat ini, tetapi kami berharap pemulihan awal akan tetap dipimpin oleh domestik sampai perbatasan internasional dibuka kembali.

Catatan: Hotel-hotel Jakarta mengacu pada pasar hotel mewah Jakarta.

 

Follow the links for more news on

Destination Office menandai kembalinya bekerja normal

Kantor baru Cushman & Wakefield seluas 11.

Pasar pusat data Indonesia akan mencapai US$3,07 miliar pada tahun 2026

Kota-kota lain selain Jakarta menarik perhatian investor.

Siapa penyewa paling aktif di pasar properti utama Jakarta?

Mal-Mal utama melihat lebih dari dua penyewa jenis  ini di kuartal tahun ini.

Siapa yang diuntungkan dari langkah-langkah pendinginan sektor real estat Singapura dan bagaimana?

Setelah pengenaan ABSD yang lebih tinggi, penjualan investasi properti residensial turun menjadi 33,4%.

Sewa kantor di Jakarta turun 2,8% di Q1

Harga sewa diperkirakan akan terus menurun hingga di akhir tahun ini.

Tren utama di pasar ruang kantor fleksibel Jakarta

Kantor flex menyumbang 5,2% dari total ruang di Sudirman CBD pada Q1.

Penerimaan bersih kantor non-CBD Indonesia melonjak sebesar 85% di Q1

Tetapi sektor perumahan negara ini memimpin pertumbuhan di pasar properti.

Langkah-langkah ‘pendinginan’ prospek pasar perumahan Singapura yang suram

Transaksi perumahan pribadi dapat turun hingga 29% YoY pada 2022.

KPMG: Pengembang Singapura dapat mengalihkan fokus ke bidang tanah yang lebih kecil dengan perubahan pajak baru-baru ini

Pemerintah menaikkan bea materai untuk pembeli properti sebesar 5-15 poin persentase.