Mengapa pasar pusat data Indonesia terlihat menjanjikan bagi developer properti dan investor | Realestate Asia
, Indonesia

Mengapa pasar pusat data Indonesia terlihat menjanjikan bagi developer properti dan investor

Developer dapat mempertimbangkan untuk mengembangkan aset di Jakarta Pusat.

Menurut JLL, pemain utama pada pusat data lokal dan internasional secara bertahap memasuki pasar Indonesia dalam tiga tahun terakhir, tertarik oleh potensi sosial-ekonomi negara tersebut. Indonesia merupakan negara terpadat yang keempat secara global dan terbesar di Asia Tenggara.

Dengan proporsi yang cukup besar dari pemuda yang mengerti teknologi, demografi yang menguntungkan memicu pertumbuhan pusat data di seluruh negeri. Saat ini, JLL mengatakan sekitar 73% dari 270 juta orang menggunakan internet setiap hari, menjadikan negara ini salah satu pasar online terbesar di dunia. Akibatnya, banyak layanan digital, seperti e-commerce dan keuangan, yang muncul.

Informasi lebih banyak dari JLL:

Memiliki dasar historis yang kuat untuk pengembangan fintech, e-commerce Indonesia telah berkembang pesat. Pada tahun 2014, Bank Indonesia memprakarsai kampanye non-tunai nasional (secara lokal dikenal sebagai Gerakan Nasional Non-Tunai) untuk mendukung visi nasional agar menjadi pusat digital Asia Tenggara.

Dengan meningkatnya e-commerce dan aplikasi transportasi online, didukung oleh smartphone, dan populasi muda-mudi yang terus bertambah, sekitar 50% populasi telah beradaptasi dengan pembayaran digital. Ekonomi digital dan meningkatnya konsumsi perilaku digital baru ini, secara alami tengah membangkitkan permintaan akan layanan pusat data, yang mengakibatkan terdorongnya persyaratan baru.

Semua pemain bisa mendapatkan kursi di pasar pusat data Indonesia

Meningkatnya adopsi layanan berbasis cloud juga mendorong permintaan untuk pusat data karena Indonesia adalah rumah bagi banyak perusahaan pemula, termasuk Gojek, Tokopedia dan Traveloka. Ekosistem yang kuat ini menarik para pemain cloud global ketika mereka membangun kehadiran mereka dan melayani pelanggan lokal utama mereka, seperti lembaga keuangan dan perusahaan lain. Pemain-pemainnya terdiri dari Alibaba Cloud, Google Cloud Platform, Amazon Web Service dan, yang terbaru, Microsoft Azure. Indonesia diharapkan menjadi pasar utama bagi penyedia layanan komputasi on-demand berbasis cloud.

Tidak hanya penyedia cloud, baik operator lokal maupun asing dan para developer, seperti STT GDC, Keppel DC dan Princeton Digital Group, juga menunjukkan minat pada pusat data. Kelompok investasi seperti kelompok ekuitas swasta dan sovereign wealth funds (SWF) juga telah membentuk lanskap pusat data Indonesia. Investasi ini biasanya dilakukan melalui pengaturan usaha patungan antara developer lokal dan penyedia pusat data asing, melalui kesepakatan build-to-suit dengan masing-masing penghuni, atau investasi lapangan hijau.

Pasar pusat data Indonesia masih pada tahap yang relatif baru lahir; karenanya, termasuk kurang terlayani

Jabodetabek masih dipandang sebagai pasar utama di Indonesia, terutama daerah Cikarang dan Karawang di mana kawasan industri terutama terletak dengan aksesibilitas dan infrastruktur yang lebih baik. Meskipun demikian, beberapa operator dan developer dapat mempertimbangkan untuk mengembangkan aset yang lebih kecil di Jakarta Pusat karena kedekatannya dengan para pengguna akhir.

Ketika ekonomi digital terus berkembang, lebih banyak fasilitas pusat data diharapkan di dalam dan di luar wilayah Jabodetabek. Daerah lain juga akan mendapat manfaat dari dukungan pemerintah demi meningkatkan infrastruktur melalui sumber daya yang andal dan serat optik untuk konektivitas jaringan yang lebih baik dan penetrasi internet. Ketika populasi negara ini sedang beralih ke dunia digital yang baru, industri pusat data Indonesia akan tetap ada dan akan bertemu dengan fase pertumbuhan yang jauh lebih kuat di tahun-tahun mendatang.

 

Follow the links for more news on

Destination Office menandai kembalinya bekerja normal

Kantor baru Cushman & Wakefield seluas 11.

Pasar pusat data Indonesia akan mencapai US$3,07 miliar pada tahun 2026

Kota-kota lain selain Jakarta menarik perhatian investor.

Siapa penyewa paling aktif di pasar properti utama Jakarta?

Mal-Mal utama melihat lebih dari dua penyewa jenis  ini di kuartal tahun ini.

Siapa yang diuntungkan dari langkah-langkah pendinginan sektor real estat Singapura dan bagaimana?

Setelah pengenaan ABSD yang lebih tinggi, penjualan investasi properti residensial turun menjadi 33,4%.

Sewa kantor di Jakarta turun 2,8% di Q1

Harga sewa diperkirakan akan terus menurun hingga di akhir tahun ini.

Tren utama di pasar ruang kantor fleksibel Jakarta

Kantor flex menyumbang 5,2% dari total ruang di Sudirman CBD pada Q1.

Penerimaan bersih kantor non-CBD Indonesia melonjak sebesar 85% di Q1

Tetapi sektor perumahan negara ini memimpin pertumbuhan di pasar properti.

Langkah-langkah ‘pendinginan’ prospek pasar perumahan Singapura yang suram

Transaksi perumahan pribadi dapat turun hingga 29% YoY pada 2022.

KPMG: Pengembang Singapura dapat mengalihkan fokus ke bidang tanah yang lebih kecil dengan perubahan pajak baru-baru ini

Pemerintah menaikkan bea materai untuk pembeli properti sebesar 5-15 poin persentase.